Pin It

Widgets

Aku adaMu.

Bissmillahirrahmanirrahmanirrahim

#Maaf post ini hanya semata-mata perasaan dan emosi

Tak perlu nak putuskan silaturrahim kekeluargaan seandainya hanya perkara yang remeh yang membuatkan kau kurang suka. Walaupun keburukan itu hanya apa yang kau nampak dan rasai, tetapi tidak perlulah kau putuskan terus hubunagan persaudaraan itu antara kami dan dia. Kami dan dia ada ikatan yang begitu rapat sangat rapat, semenjak kau hadir dalam keluarga kami, aku nampak keluarga kami banyak berubah.

Berubah itu jika baik, aku sungguh bersyukur tapi ia membuatkan kami makin terasing dalam keluarga sendiri. Apakah kau senantiasa mengomentari setiap tindakan kami dan mengadu kepada dia? Hinggakan dia benci kami? Sehinggakan dia sanggup mengasingkan diri dia dari kami. Makin hari makin kau tarik dia kau tarik sekuat kuat hati kau supaya dengar akan apa yang kau ingin katakan. Apakah?

Sedih. Kami menerima kau sebahagian hati kami setelah kau mengambil dia dari keluarga kami. Malangnya kau tidak pernah bersyukur mempunyai keluarga seperti ini. Kau hakis dan rakus !! Aku benci dengan cara kau! Hidup kami tunggang langgang. Semua tindak tanduk kami semuanya tak kena pada mata dia. Kenapa? Apa lagi yang kau hasut pada dia? Apa lagi?  Sungguh pun aku bisa tengking kau, tapi aku masih tahu maruah aku sebagai seorang Islam dan aku tahu lagi untuk beradab dengan orang yang lebih tua dari aku! Hingga hari ini ia makin mencerca merbakan hidup kami.

Sungguh manis katamu di hadapan kami, malangnya jijiknya kau di belakang kami. Cukuplah dengan tohmahan kau berikan.


#Akibat tidak mempelajari tauhid yang sebenar, kau boleh merasuk sesuka hati. Ya Allah ! Kau buat aku terbantut di tengah jalan, tapi aku masih berdaya menuju perjalanan ini kerana aku ada yang Maha Esa. Kau ada Dia, tapi kau gagal guna dengan sebaiknya. Bertakwalah kamu !

Aku tahu aku tak mampu jika aku seorang tapi aku adaMu yang bisa menguatkan diri ini.

_____________________________________________________________________________
*Sudah bosan, tapi makin runsing*



No comments: