Pin It

Widgets

syukurlah.

Bissmillahirrahmanirrahim

Allah beri apa yang kita perlu bukan yang apa yang kita mahu, kerna yang perlu itulah yang terbaik buat kita. Walaupun kita tak mahu apa yang perlu itu, kenapa kita susah pula untuk bersyukur, itu ja yang kita perlu !
# saya bertulis atas dasar pengalaman.

Saya bersyukur dengan diri saya, apa kelemahan saya, saya akur itu sememangnya hakikat yang nyata, kerna manusia tidak akan pernah sempurna.


Sesetengah orang ada yang kurang berminat dengan debat mungkin mereka akan kata; tak suka bertelagah, mungkin ada yang cakap nanti akan berbohong fakta dan segala bagai. Tetapi bagi saya, itu bergantung atas diri sendiri, jika saya, saya berusaha menggunakan fakta yang bersumber. Saya suka untuk tahu akan keadaan sekeliling saya, ianya perlu sebagai insan yang bergelar pelajar. Malahan, debat itu boleh menjana critical thinking, membuka minda dan akan berpandangan kehadapan. Tapi bagi saya untuk saya iany perlu masa.

Apabila menjejak ke final, benda yang kita tak mahu berlaku akan berlaku#di luar jangkaan kita. Tapi fikirlah secara positif, mungkin ada hikmahnya, kalau terlebih mampu lakukan, takut nanti jadi takbur dan riak dengan kelebihan diri yang ada, lagilah merbahaya. Apa-apun, point yang penting saya ingin katakan, bersyukurlah dengan apa yang ada walaupun ianya sezarah. Itu penting! 

Terima kasih buat mereka-mereka yang banyak membantu kami. Moga Allah memberkati dan merahmati anda semua.



Buat kak Faezah dan kak Ain serta kakak-2 yang terlibat dalam menyokong saya, terima kasih atas kata-kata yang membangkitkan semangat saya.
Dan semestinya tidak lupa buat teammate yang saya sayangi <lurve>
#Alhamdulillah dapat ke final juga;Naib Johan#
Semester depan, giat aktif untuk penulisan khat pula, .
Debat; bantu dan kongsi pengalaman dengan yang lain,
Inshallah.
Tak tahu lah nak espress macam mana, kesedihan itu masih terpalit dalam hati. Mungkin lama untuk di lupakan. Bukan kerna aku tak tahu, tapi aku tak mampu.
I was trying my best ever.
Selesai kisah semalam, Sekian.

No comments: