Pin It

Widgets

Aku..


Bissmillahirrahmanirrahim




Aku…
Aku bukanlah insan mulia,
Terleka dengan cinta dunia,
Tenggelam dalam keseronokan yang fana,
Entah mengapa,
Aku mencari cinta manusia,
Mungkin aku hanya mengimpikan dunia,
Tanpa memikirkan akhirat yang hakiki,
Ku rasakan tindakanku benar,
Ku rasakan hatiku tenang,
Ku rasakan segalanya indah di dunia,
Namun, realiti  bukan hanya impian yang sentiasa sempurna,
Hidup ini bukan milik kita,
Diri kita juga bukan milik kita,
Segalanya milik Allah,
Yang akan hilang dalam sekelip mata,
Andai kita gagal mensyukurinya,

Aku…
Terus menjauh dari rahmat Allah,
Terus tersesat ke lembah kejahilan,
Terus terpedaya dengan gerak hatiku,
Terus mendambakan cinta dari manusia,
Terus mengharap belaian kasihnya,
Terus hanyut ke lembah hina,
Namun, akhirnya kegagalan menimpaku,
Terdiamku meratapinya,
Air mata tiada gunanya,
Baru kusedari, segalanya mainan semata – mata,
Cinta sesama manusia, hanyalah melalui lafaz suci akad nikah,
Hanya perkahwinan menghalalkan segalanya antara Adam dan Hawa,
Baru kusedari….
Alhamdulillah, Allah masih menyayangiku….



Aku….
Malu kepada Tuhanku,
Allah Yang Satu,
Aku malu semalu – malunya,
Aku tersesat jauh dari jalanNya,
Aku insan yang jahil,
Aku insan yang lemah,
Aku insan yang jahat,
Aku insan yang tidak tahu mensyukuri nikmatNya,
Aku insan hina disisiNya,
Hina disisi insan lain,
Hina pada hatiku sendiri,
Hatiku gelap berselubung dengan kemungkaran,
Jiwaku kelam berselimut kekufuran,
Mindaku sesat bersalut kepincangan,
Menyimpang jauh dari Cinta Allah,

Tapi..
Itu dahulu,
Aku baru mengenali dunia,
Hatiku masih rapuh,
Jiwaku masih kering,
Mindaku masih daïf,
Selepas suatu peristiwa,
Lipatan kenangan hitam,
Susunan memori kelam,
Ku bangkit dari lamunanku,
Ku bangun dari mimpiku,
Ku lepasakn diri dari belenggu kepalsuan,
Ku teruskan perjalanan mencari sakinah,
Ke gagahi pencarian Cinta Allah,
Ku tempuhi ekspedisi kebenaran,
Akan ku cari Cinta Allah,
Cinta hakiki duniawi dan ukhrawi,

Tersungkur dahulu tidak bermakna ku tersungkur selamanya,
Terjatuh ke lembah hina, ku bangkit membela nasibku,
Ku berdiri menegakkan kebenaran,
Ingatlah manusia,
Jangan hanya mahu menghukum,
Sedangkan diri kita tidak seberapa,

Biarlah cinta berlandaskan Cinta Allah,
Cintailah manusia kerana semata – mata ingin mencari Cinta Allah,
Jangan hanya terpedaya dengan tawanan nafsu,
Jangan kau hampiri lembah zina,
Binalah ukhwah yang tulus suci,
Jangan mudah menghalalkan hubungan kepincangan yang bertopengkan kebenaran,
Jangan cemari ukhwah yang suci,
Bersahabat biarlah ke jalan yang betul,
Bersahabat biarlah bertempat,
Bersahabat biarlah terkawal,
Kerana ukhwah itu amat mudah difahami,
Hanya manusia yang membuatkan ukhwah sukar difahami,
Dengan amalan  liberalisasi,
Dalam dunia kontemporari,
Sentiasa membangun mengaburi mata insan lemah,

Jikalau ingin bersahabat,
Biarlah terkawal fitrahnya,
Jangan hanya kepincangan bertopengkan kebenaran,
‘Abang angkat’, ‘adik angkat’,
Apabila berlainan jantina,
Sebaik – baiknya elakkanlah,
Jangan terus tersesat jauh,
Jangan mudah menerima segalanya,
Jangan rumitkan keadaan,
Jangan legakan hati yang lara dengan menghalalkan kepincangan,
Tiada hak seorang lelaki mengambil berat akan seorang wanita selagi belum mengahwininya,
Walaupun sebagai ‘abang angkat’ sekalipun,
Sedarlah…

Hawa…
Jangan mudah menerima segalanya,
Jangan terpedaya pujuk rayu si Adam,
Jangan dikaburi kelembutan Adam,
Jangan terjebak keprihatinan Adam,
Jangan mudah melemparkan senyuman manis,
Jaga batasan auratmu,
Kawal lenggok tubuhmu,
Jangan biar mata – mata liar mengawasimu,
Jangan mudah goyah imanmu,
Jangan senang digoda sifat kewanitaanmu,
Tetapkanlah imanmu,
Biar seindah mana Adam.

Dan Adam…
Jangan kau meminta – minta dari si Hawa,
Jangan kau taburkan kata – kata manis penjeratmu,
Jangan kau goyahkan Iman Hawa,
Jangan kau berikan keikhlasan yang hanya kepalsuan,
Jangan kau selalu mengawasi Hawa,
Jangan kau melirik manja,
Jangan kau menawarkan cinta dunia,
Jangan kau tersenyum memerhati Hawa,
Jagalah auratmu walaupun sedikit batasannya,
Biar kau penuhi ilmu di dada yang masih tak seberapa,
Biar kau isi jiwamu dengan ilmu Allah,
Biar kau terapakan kecintaan terhadap Allah S.W.T dan Rasulullah,
Sebelum kau layak mencintai manusia,
Tetapkanlah imanmu,
Jangan dihanyuti keindahan dunia,

Ingatlah…
Hanya Cinta Allah yang berkekalan,
Selamanya,
Kejarlah Cinta Hakiki….
Cinta Rabbul Izzati….
Brusahalah…
Berjuanglah…
Walau diri hina cuma…
Sematkanlah iman di hati,
Semaikanlah Islam di jiwa,
Menuju keagungan Islam,
Kita melangkah bersama….
Walau bukan sebagai teman seperjalanan,
Biar sebagai teman seperjuangan…

Dipetik dari seseorang 
|pesanan buat diri dan anda semua|




ibtisam92
^^

No comments: