Pin It

Widgets

Ketawa , syurga dan neraka

Bissmillahirrahmanirahim

Ketawa memang menyeronokkan. Sebagai umat Islam , bolehkah kita ketawa ? tentu saja boleh tetapi perlu ada batas-batasnya.Bagaimana pula cara yang betul untuk bergurau dan ketawa? Mari kita susuri sirah Rasulullah saw.

Suatu hari , seorang lelaki telah dtg kepd Rasulullah saw , meminta tunggngn dripada baginda kerana hendk pulg ke negerinya. Apabila Nabi mdgr permintaan itu , bginda secara bergurau  berkata "Sesungguhnya aku akan menungangkanmu di atas anak unta".

Apabila lelaki itu mendengar kata-kata Nabi susah hati kerana memikirkan bgaimana anak unta yang kecil dan lemah boleh di tunggang utk perjalanan yg jauh. Lalu lelaki itu berkata ,"Apa yang boleh aku buat dengan seekor anak unta ? kalau di berikan kepda aku tentulah menjadi beban dan hanya menmbhkan kesusahan saja , sbb ia masih kecil dan tidak boleh ditunggang".

Rasulullah saw tersenyum ," Adakah yang mlhirkan unta itu selain dripda unta betina? Maka itulah akau mahu berikan kepdamu seekor unta besar yang aslnya di lahirkan oleh ibunya".

Nabi juga pernah bergurau dengan seorang wanita tua bahwa di tidak akan dapat masuk ke syurga kerana syurga hnyalah untuk wanita-wanita muda saja. Mendgrkan kata-kata bginda itu , wanita tua itu terus menangis.

Melihat wanita itu bersedih baginda segera tersenyum , Wahai ibu, bukankah wanita penghuni syurga itu hanyalah muda-muda shja. Ibu juga boleh msuk syurga tetapi syurga nanti ibu akan menjdi muda jelita".

Mendengar kata-kata bginda , wanita tua itu segera ketawa. Begitu juga dengan Rasulullah. Tetapi Rasulullah ketawa bukan seperti kita ketwa hingga terbahak-bahak. Sebaliknya bginda ketwa  dengan sekadar tersenyum dan mnmpakn sebaris gigi hadapan shja , ketwa tanpa suara yang kuat,

Rasulullah bersabda : " Sesungguhnya aku bersenda gurau tetapi aku tidak mgatakn selain yang benar" .

Kata Imam Ghazali :
" Adpun berlebihan pada gurau maka akan mempusakai bnyak tertawa. Dan bnyk tertwa itu mematikan hati dan mewarisi kedengkian pada stgh keadaan. Dan mejatuhkan kehebatan diri dan kemuliaan.

Kata Imam Ghazali juga terdapat dalan syarah Hadis Imam Nawawi pada hadis yang ke-15 :)

Tetapi berwaspadalah . Ingtlah kita pada pesanan Ibnu Abbas r.a yg berkata  : " Siapa yang tertwa ketika berbuat dosa maka ia akan menangis ketika akan msuk neraka".
Wanauzubillah

Post yang ana tulis ini , disudahi dengan kata-kata Ibrahim Annakha'i " Adakalanya seorang melepaskan satu kalimat untuk mentertawakn orang di sekitarnya, Allah murka kepdanya lalu murka Allah itu akan tersebar kepda orang-orang seketarnya. Dan ada kalanya seorang berjata kalimat yang diredhai Allah, maka ia mendapat rhmat dan rhmat Allah itu tersebar kepda orang-orang yang di sekitrnya".



*ringksan dri artikel dalam majalah Al-Islam*

sama-sama kita mengambil pengajaran dari post ini
inshAllah

ibtisam92
^^

No comments: